Pintarnya Syetan

Siapa bilang syetan itu bodoh.

Terkesima saya mendengar cerita driver dadakan ini. Sebutlah namanya bang jun. Beliau bercerita tentang kisah hidupnya yang berantakan. Masalah yang selalu silih berganti. Sampai perselisihannya dengan istrinya yang tak kunjung mereda.

“Saya yang salah bu. Saya selalu tidak bisa menahan emosi saya setiap melihat istri saya. Akhirnya saya selalu usir dia. Wajar jika dia sakit hati.” Keluhnya.

Telisik punya telisik akhirnya dia bercerita,
“Dulu saya punya ilmu kebal bu. Saya ikut suatu organisasi dimana disana saya dibekali sejumlah ilmu termasuk ilmu kebal. Kebal beneran bu. Ga bisa dibacok saya bu.”

“O gitu…pantesan bang.”

” pantesan gimana bu?”

” bang jun pernah denger kisah Rosululloh saw kebal bacokan dan sejenisnya? “

“Ga tau bu”

“Kalo saya belum pernah denger bang. Kalo pun ada satu dua kejadian Rosululloh saw dilindungi Allooh swt suatu kejadian itu bukan karna Rosululloh saw melakukan ritual atau belajar ilmu kebal. Buktinya gigi Rosul saw patah juga ketika perang, berdarah darah, para sahabat selalu melindungi Rosululloh saw menjaga biar tidak terluka. Para sahabat itu juga kalo kebacok berdarah darah. Jadi bang jun belajar ilmu kebal, ilmunya siapa? Yakin yang bikin kebal itu Allooh swt bukan karna bantuan syetan?”

“Iya ya ..bu.”

“Bang jun suka mimpi buruk?”

“Sering bu”.

“Bisa liat makhluk halus ga?”

“Dulu mah sering bu..paling nakutin itu kutilanak”.

“Tau ga bang jun…bang jun itu error. Sudah kena gangguan syetan. Kasarnya syetannya itu menguasai bang jun. Karna bang jun masukin itu syetan ke tubuh bang jun.”

” masa begitu sih bu?”

“Manusia itu sunatullohnya ga bisa liat bangsa jin bang. Jadi kalo bang jun bisa lihat syetan atau jin itu tandanya bang jun bagian dari bangsa mereka. Matanya bang jun ada syetannya jadi bisa lihat bangsa mereka. Dari mana syetannya masuk..ya, karna bang jun buka pintunya. Belajar ilmu yang ada kesyirikan disitu.”

Bang jun..terdiam sambil tetap nyetir.

” bang jun kalo marah ga bisa nahan kan? Jadi hilang kendali kan? Atau bahkan kalo marah jadi kaya ada yang ngomporin ngomong macem macem dihati atau kuping bang jun. Jadi kalo marahnya belom heboh ga plong? Iya kan?”

” iyaa…bu.”

” itu tandanya bang jun dikuasai oleh mereka.”

” saya salah ya bu.. makanya saya ga mau lagi punya ilmu ini. Dulu saya fikir bener bener aja. La wong untuk punya ilmu ini saya harus sholat bu. Wirid dibaca setiap abis sholat. Kalo saya ga sholat bu, ilmu kebal saya ilang.”

Kali ini saya yang melongo..

Wahh..ternyata begitu ya. Saya baru tau kalo ternyata syaratnya begitu. Pantesan banyak orang terkecoh. Merasanya melakukan ketaqaruban kepada Allooh swt dengan ibadah yang rajin. Tapi nyatanya itu tipu muslihat syetan sehingga ga sadar melakukan kesyirikan.

Syiriknya dimana?

Ada wirid yang dimaksudkan untuk ilmu tertentu. Dan sholat yang bukan karna Allooh swt tapi karna keilmuan itu.

Tipis kan ya…tapi goal syetan menaruh setitik kesyirikan dalam hati manusia berhasil. Dituker dengan semua kemauan manusia itu didunia. Manusianya tetep “gede rumangso” merasa dapat dari Allooh swt padahal jalan yang dia titi jalannya syetan yang dikamuflasekan.

Pinter kan syetan !!!

Tambah melonggo lagi ketika ustadz wahyu cerita, ada yang bahkan lebih halus dari itu. Ada “ilmu” dengan syarat harus sholat, harus puasa, ga boleh durhaka sama orangtua, ga boleh zina, ga boleh mencuri sama ga boleh makan pisang raja.

Sepele kan ga boleh makan pisang raja. Sisanya ibadah yang bagus. Tapi ini jadi panjang ceritanya kalo bahas ilmu iman. Ada hukum yang dirubah. Mengharamkan yang dihalalkan. Ini jelas haram hukumnya. Dia merubah hukum Allooh swt. Jadi songgong sama Allooh swt. Meski sholat dan ibadah rajin tapi ada kesyirikan, kesombongan gugur semua ibadah.

Yang menang siapa?

Syetan.

Pinterkan syetaan !!!

Back to bang jun.

“Kalo saya tahajud saya minta sama Allooh swt agar semua ilmu saya dihilangkan. Saya ga mau lagi. Tapi kenapa ya bu..perut saya langsung sakit. Hati saya isinya kok jadi pengennya marah?”

” itu namanya reaksi bang. Syetan dalam tubuhnya bang jun tau diusir sama bang jun. Ibaratnya gini bang…ada maling. Maling itu diluar rumah pastinya. Maling kan ga tau diri ya bang. Terus ternyata sama bang jun malingnya disuruh masuk ke rumah. Dikasih makan. Dikasir tempat tinggal. Seneng dong tu maling. Tetiba bang jun tau kalo maling itu selalu bikin sial. Trus bang jun usir dia, logikanya langsung mau pergi ga?”

“Ga bu.”

” ditambah lagi itu maling tau banget lemahnya bang jun. La wong sehari hari disitu. Pasti dia nolak. Dan melawan ga mau dikeluarin.

Syetannya yang ngijinin ada ditubuh bang jun..ya bang jun sendiri. Jadi wajar kalo ga mau langsung keluar apalagi dia tau seberapa kaulitas bang jun untuk ditakuti. Disitulah kita butuh perukyah. Power kita belum tentu cukup untuk ngusir. La wong kalo memang cukup dari dulu ga akan masuk. Karna kita lemah syetan masuk.

Kita butuh dirukyah untuk membantu menarik keluar itu syetan. Dari dalam kita usir dengan keimanan dna kesadaran yang semakin meningkat dalam diri kita. Dari luar ditarik oleh perukyah yang secara power atau kesholehan kita percaya bisa ditakuti syetan.

Ini lebih memungkin mengusir syetan dari tubuh kita dengan efektif. Selanjutnya bang jun yang jaga diri jangan sampai dikuasai lagi. Dengan cara mengupgrade keimanan bang jun dan melakukan amal sholeh sesuai tuntunan syariat dan iman. Karna perukyah ga bisa jagain diri kita..kita sendiri yang harus bikin benteng. Kata Allooh swt, bentengnya apa agar tidak dikuasai syetan, ikhlas. Ikhlas itu beramal karna iman saja seusai syariat Islam.”

Nah..kebetulan ada acara special besok di rumah seroja indonesia. Datang deh. Free of charge alias gratis. Modal cuma satu, niat pengen sembuh apa ga.

Syetan akan selalu mengoda manusia dengan SOP dan GOAL yang jelas.

Apa iya stelah rukyah ga bisa diganggu syetan?

Ya tetap bisa lah. Kan kita meski perukyah pun hanya manusia biasa yang jadi sasaran utama iblis dan pasukannya. Tapi digoda dengan dikuasai itu beda.

Jika tergoda atau khilaf jika diingatkan pasti mudah untuk kembali kejalan yang benar.

Tapi kalau dikuasai, ya kaya kisah diatas. Padahal dia punya kesempatan memilih sikap tapi jadi seakan akan ga punya pilihan sikap. Karna ada sesuatu yang menguasai dominasi kecenderungan kita bersikap. Inilah yang disebut error. Biasa ndablek. Meski diingatkan tetep aja berjalan dijalan syetan disadari atau tidak disadari.

Jadi kata siapa syetan itu bodoh dan ga bisa mikir?

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *